HOME  > KATALOG DAN PERMENDIKBUD >>> > Payung Hukum E-books Bebas Pajak

Payung Hukum E-books Bebas Pajak

 

PERATURAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 5/PMK.010/2020
TENTANG
BUKU PELAJARAN UMUM, KITAB SUCI, DAN BUKU PELAJARAN AGAMA YANG ATAS IMPOR
DAN/ATAU PENYERAHANNYA DIBEBASKAN DARI PENGENAAN PAJAK PERTAMBAHAN NILAI
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA,


Menimbang :

  1. bahwa untuk lebih meningkatkan pendidikan dan kecerdasan bangsa dengan membantu tersedianya buku dan kitab suci dengan harga yang relatif terjangkau masyarakat, perlu mengatur ketentuan yang memberikan pembebasan dari pengenaan Pajak Pertambahan Nilai atas impor dan/atau penyerahannya;
  2. bahwa ketentuan mengenai buku-buku pelajaran umum, kitab suci, dan bukubuku pelajaran agama yang dapat diberikan fasilitas pembebasan Pajak Pertambahan Nilai sebagaimana telah diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 122/PMK.011/2013 tentang Buku-buku Pelajaran Umum, Kitab Suci, dan Buku-buku Pelajaran Agama yang atas Impor dan/atau Penyerahannya Dibebaskan dari Pengenaan Pajak Pertambahan Nilai, perlu disesuaikan dengan perkembangan dan kebutuhan masyarakat;
  3. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, serta untuk melaksanakan ketentuan Pasal 5 Peraturan Pemerintah Nomor 146 Tahun 2000 tentang Impor dan atau Penyerahan Barang Kena Pajak Tertentu dan/atau Penyerahan Jasa Kena Pajak Tertentu yang Dibebaskan dari Pengenaan Pajak Pertambahan Nilai sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2003 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 146 Tahun 2000 tentang Impor dan atau Penyerahan Barang Kena Pajak Tertentu dan atau Penyerahan Jasa Kena Pajak Tertentu yang Dibebaskan dari Pengenaan Pajak Pertambahan Nilai, perlu menetapkan Peraturan Menteri Keuangan tentang Buku Pelajaran Umum, Kitab Suci, dan Buku Pelajaran Agama yang atas Impor dan/atau Penyerahannya Dibebaskan dari Pengenaan Pajak Pertambahan Nilai;

Mengingat :

  1. Pasal 17 ayat (3) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945;
  2. Undang-undang Nomor 3 Tahun 2017 tentang Sistem Perbukuan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2017 Nomor 102, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia 6053);
  3. Peraturan Pemerintah Nomor 146 Tahun 2000 tentang Impor dan atau Penyerahan Barang Kena Pajak Tertentu dan atau Penyerahan Jasa Kena Pajak Tertentu yang Dibebaskan dari Pengenaan Pajak Pertambahan Nilai (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 262, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4064) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2003 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah Nomor 146 Tahun 2000 tentang Impor dan atau Penyerahan Barang Kena Pajak Tertentu dan atau Penyerahan Jasa Kena Pajak Tertentu yang Dibebaskan dari Pengenaan Pajak Pertambahan Nilai (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 79, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4302);

MEMUTUSKAN:
Menetapkan : PERATURAN MENTERI KEUANGAN TENTANG BUKU PELAJARAN UMUM, KITAB SUCI,
DAN BUKU PELAJARAN AGAMA YANG ATAS IMPOR DAN/ATAU PENYERAHANNYA
DIBEBASKAN DARI PENGENAAN PAJAK PERTAMBAHAN NILAI.

Pasal 1
Buku adalah karya tulis dan/atau karya gambar yang diterbitkan berupa cetakan
berjilid atau berupa publikasi elektronik yang diterbitkan secara tidak berkala.

Pasal 2
(1) Atas impor dan/atau penyerahan Buku pelajaran umum, kitab suci, dan Buku
pelajaran agama, dibebaskan dari pengenaan Pajak Pertambahan Nilai.
(2) Orang pribadi atau badan yang melakukan impor dan/atau yang melakukan
penyerahan Buku pelajaran umum, kitab suci, dan Buku pelajaran agama
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dibebaskan dari pengenaan Pajak
Pertambahan Nilai.

Pasal 3
(1) Buku pelajaran umum sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (1)
merupakan:
a. Buku pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor
3 Tahun 2017 tentang Sistem Perbukuan; atau
b. Buku umum yang mengandung unsur pendidikan.
(2) Buku umum yang mengandung unsur pendidikan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b dapat diberikan fasilitas dibebaskan dari pengenaan
Pajak Pertambahan Nilai dalam hal memenuhi ketentuan sebagai berikut:
a. tidak bertentangan dengan nilai-nilai Pancasila;
b. tidak diskriminatif berdasarkan suku, agama, ras, dan/atau antar
golongan;
c. tidak mengandung unsur pornografi;
d. tidak mengandung unsur kekerasan; dan/atau
e. tidak mengandung ujaran kebencian.
Pasal 4
(1) Dalam hal persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (2) tidak
dipenuhi, penerbit dan/atau importir Buku umum wajib membayar Pajak
Pertambahan Nilai sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang
Pajak Pertambahan Nilai.
(2) Persyaratan yang tidak dipenuhi sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
didasarkan pada putusan pengadilan.

Pasal 5
Kitab suci sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 terdiri atas:
a. Kitab suci agama Islam meliputi kitab suci Alquran, termasuk tafsir dan
terjemahannya, baik secara keseluruhan maupun sebagian, dan Juz Amma;
b. Kitab suci agama Kristen Protestan meliputi kitab suci Perjanjian Lama dan
Perjanjian Baru termasuk tafsir dan terjemahannya, baik secara keseluruhan
maupun sebagian;
c. Kitab suci agama Katolik meliputi kitab suci Perjanjian Lama dan Perjanjian
Baru termasuk tafsir dan terjemahannya baik secara keseluruhan maupun
sebagian;
d. Kitab suci agama Hindu meliputi kitab suci Weda, Smerti, Sruti, Upanisad,
Itihasa, Purana, termasuk tafsir dan terjemahannya baik secara keseluruhan
maupun sebagian;
e. Kitab suci agama Buddha meliputi kitab suci Tipitaka/Tripitaka termasuk tafsir
dan terjemahannya baik secara keseluruhan maupun sebagian; dan
f. Kitab lainnya yang telah ditetapkan sebagai kitab suci oleh menteri yang
menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang agama atau pejabat lain
yang ditunjuk oleh menteri dimaksud.

Pasal 6
Pada saat Peraturan Menteri ini mulai berlaku, Peraturan Menteri Keuangan Nomor
122/PMK.011/2013 tentang Buku-Buku Pelajaran Umum, Kitab Suci, dan Buku-Buku
Pelajaran Agama yang atas Impor dan/atau Penyerahannya Dibebaskan dari
Pengenaan Pajak Pertambahan Nilai (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2013
Nomor 1063), dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.
Pasal 7
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.
Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan
Menteri ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

 

Ditetapkan di Jakarta pada
tanggal 10 Januari 2020
MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA,
ttd.
SRI MULYANI INDRAWATI
Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 10 Januari 2020
DIREKTUR JENDERAL PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN
KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA,
ttd.
WIDODO EKATJAHJANA
BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2020 NOMOR 9

 

Untuk File Asli dalam bentu PDF bisa dilihat atau Download melalui link dibawah ini :

Download PMKRI nomo 5-pmk 010-2020

 

Submenu

https://www.elsidrah.com

2